Buku Buku Sekolah Elektronik (BSE) hanya dapat dibaca di aplikasi smartphone & tablet Android.

Sejarah Indonesia

Sejarah Indonesia : SMA/MA/SMK/MAK Kelas XI - Semester 1 - Kurikulum 2013 - Edisi revisi 2017

Sejarah Indonesia

Sejarah Indonesia merupakan mata pelajaran wajib yang harus ditempuh oleh semua peserta didik jenjang SMA/SMK. Materi pelajaran Sejarah Indonesia ini sangat penting bagi peserta didik terutama untuk menumbuhkan kesadaran sejarah, membangun semangat kebangsaan, dan memupuk rasa nasionalisme bagi para pelajar.

Buku Sejarah Indonesia kelas XI terdiri atas VI bab. Diawali bab I dengan uraian tentang Imperialisme dan Kolonialisme dengan beberapa yang menunjukkan keserakahan dan ketidakadilan penjajah. Timbulah perlawanan terhadap kekejaman kekuasaan kongsi dagang dan keserakahan kekuasaan kolonial ( Bab II). Pada awal abad ke-20 dimulailah babak baru perjuangan bangsa Indonesia dalam upaya mendapatkan kemerdekaan yang ditandai dengan munculnya ruh kebangsaan Indonesia. Berkembanglah berbagai organisasi pergerakan nasional yang membedakan dengan strategi perjuangan sebelumnya.

Kemudian terjadi suatu momentum penting yang merintis penguatan jati diri keindonesiaan yang ditandai dengan lahirnya Sumpah Pemuda dan Manifesto Politik dari PI. Perjuangan pergerakan kebangsaan terus berlanjut disusul kemudian dimulainya kekuasaan Tirani Matahari Terbit sebagai representasi dari masa pendudukan Jepang di Indonesia. Setelah berjuang dengan segala pahit getir, pengorbaban jiwa raga diiringi tetesan darah dan air mata, sampailah kepada saat yang berbahagia, bangsa ini memasuki pintu gerbang kemerdekaan Indonesia. Berbagai kelengkapan dan instrumen Negara diupayakan untuk mengisi perabot rumah tangga NKRI.

Sayang si licik Belanda yang membonceng tentara Sekutu masih berambisi datang dan membuat ulah di negeri tercinta Indonesia. Babak revolusi mempertahankan NKRI harus dimulai sampai akhirnya si licik Belanda harus cabut pulang ke negerinya. Tegaklah panji-panji NKRI.

Belajar Sejarah Indonesia pada periode dari perkembangan kolonialisme-imperialisme, pergerakan nasional sampai tegaknya kembali NKRI pada tahun 1950, banyak nilai-nilai yang dapat digali dan kemudian baik untuk kita amalkan. Misalnya semangat patriotisme, rela berkorban dan bela Negara, ulet dan kerja keras, semangat nasionalisme dan persatuan, toleransi dan kepedulian, kemerdekaan dan kemandirian.

Ikhtisar Lengkap   
Penulis: Sardiman AM / Amurwani Dwi Lestariningsih, S.Sos., M.Hum. / Mohammad Iskandar / Mumuh Muhsin Z / Hariyono / Baha Uddin
Editor: Drs. Heni Waluyo Siswanto, M.Pd

Penerbit: Buku Sekolah Elektronik (BSE)
ISBN: 9786024271220
Terbit: Januari 2017, 265 Halaman

Ikhtisar

Sejarah Indonesia merupakan mata pelajaran wajib yang harus ditempuh oleh semua peserta didik jenjang SMA/SMK. Materi pelajaran Sejarah Indonesia ini sangat penting bagi peserta didik terutama untuk menumbuhkan kesadaran sejarah, membangun semangat kebangsaan, dan memupuk rasa nasionalisme bagi para pelajar.

Buku Sejarah Indonesia kelas XI terdiri atas VI bab. Diawali bab I dengan uraian tentang Imperialisme dan Kolonialisme dengan beberapa yang menunjukkan keserakahan dan ketidakadilan penjajah. Timbulah perlawanan terhadap kekejaman kekuasaan kongsi dagang dan keserakahan kekuasaan kolonial ( Bab II). Pada awal abad ke-20 dimulailah babak baru perjuangan bangsa Indonesia dalam upaya mendapatkan kemerdekaan yang ditandai dengan munculnya ruh kebangsaan Indonesia. Berkembanglah berbagai organisasi pergerakan nasional yang membedakan dengan strategi perjuangan sebelumnya.

Kemudian terjadi suatu momentum penting yang merintis penguatan jati diri keindonesiaan yang ditandai dengan lahirnya Sumpah Pemuda dan Manifesto Politik dari PI. Perjuangan pergerakan kebangsaan terus berlanjut disusul kemudian dimulainya kekuasaan Tirani Matahari Terbit sebagai representasi dari masa pendudukan Jepang di Indonesia. Setelah berjuang dengan segala pahit getir, pengorbaban jiwa raga diiringi tetesan darah dan air mata, sampailah kepada saat yang berbahagia, bangsa ini memasuki pintu gerbang kemerdekaan Indonesia. Berbagai kelengkapan dan instrumen Negara diupayakan untuk mengisi perabot rumah tangga NKRI.

Sayang si licik Belanda yang membonceng tentara Sekutu masih berambisi datang dan membuat ulah di negeri tercinta Indonesia. Babak revolusi mempertahankan NKRI harus dimulai sampai akhirnya si licik Belanda harus cabut pulang ke negerinya. Tegaklah panji-panji NKRI.

Belajar Sejarah Indonesia pada periode dari perkembangan kolonialisme-imperialisme, pergerakan nasional sampai tegaknya kembali NKRI pada tahun 1950, banyak nilai-nilai yang dapat digali dan kemudian baik untuk kita amalkan. Misalnya semangat patriotisme, rela berkorban dan bela Negara, ulet dan kerja keras, semangat nasionalisme dan persatuan, toleransi dan kepedulian, kemerdekaan dan kemandirian.

Pendahuluan / Prolog

Kata pengantar
Dalam Kurikulum 2013 mata pelajaran Sejarah Indonesia adalah satu di antara mata pelajaran yang wajib dipelajari oleh semua peserta didik. Sebagai pelajaran wajib yang harus diikuti oleh semua peserta didik, buku ini disusun dengan pendekatan regresif yang lebih populer. Dalam buku ini peserta didik diajak untuk melihat sejarah dalam kehidupan sehari-hari, melalui pengamatan terhadap kondisi sosial-budaya dan sejumlah tinggalantinggalan sejarah yang dapat diamati oleh peserta didik di lingkungan sekitarnya. Dari pengamatan inilah peserta didik diajak untuk melihat fenomena yang ada di sekitarnya dengan menghubungkannya pada suatu peristiwa masa lalu.

Dengan harapan peserta didik dapat berpikir plurikausal, yang melihat penyebab suatu peristiwa itu karena banyak hal, tidak mono-kausal terhadap suatu peristiwa yang saat ini sedang terjadi. Pembahasan dalam buku ini meliputi masa VOC hingga masa revolusi. Buku ini menyajikan contoh-contoh suatu peristiwa kekinian yang dapat dihubungkan dengan peristiwa masa lampau. Penyajian dalam buku ini merupakan usaha minimal yang harus dilakukan oleh peserta didik untuk mencapai kompetensi yang diharapkan. Peserta didik diajak untuk lebih berani mengeksplorasi sumber-sumber belajar lain yang dapat memperkaya wawasan dan pengetahuan yang tersedia di sekitarnya. Untuk itulah perlu peranan guru dalam memotivasi dan meningkatkan keterlibatan peserta didik untuk berperan aktif dalam tugas belajar-mengajar.

Pada kesempatan ini kami juga ingin menyampaikan ucapan terima kasih pada penelaah buku Prof.Dr. Hariyono, Baha Uddin M.Hum, Mumuh Muhsin Z. M.Hum, dan Dr. Mohammad Iskandar yang telah membantu memperkaya dan memberikan masukan-masukannya hingga buku ini sampai kepada para pembaca. Tak lupa kami juga mengucapkan terima kasih kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Prof. Dr. Muhadjir Effendy, Drs. M.AP yang telah memberikan fasilitas dan dukungan hingga terselesaikannya buku ini.

Daftar Isi

Sampul
Kata pengantar
Daftar isi
Bab 1 : Antara kolonialisme dan imperialisme
     A. Pemburuan "Mutiara dari timur" dan perebutan hegemoni
     B. Kekuasaan kongsi dagang VOC
     C. Penjajahan pemerintah Belanda
Bab 2 : Perang melawan kolonialisme dan imperialisme
     A. Perang melawan hegemoni dan keserakahan kongsi dagang
     B. Perang melawan penjajahan Belanda
Bab 3 : Dampak perkembangan kolonialisme dan imperialisme
     A. Dampak dalam bidang politik-pemerintahan dan ekonomi
     B. Dampak dalam bidang sosial-budaya dan pendidikan
Bab 4 : Sumpah Pemuda dan jati diri keindonesiaan
     A. Latar belakang Sumpah Pemuda
     B. Sumpah Pemuda, tonggak persatuan dan kesatuan
     c. Penguatan jati diri keindonesiaan
Glosarium
Daftar pustaka
Profil penulis
Profil penelaah
Profil editor